Gerai Pancious Pancake di Plaza Indonesia

Gerai Pancious Pancake di Plaza Indonesia

Alkisah suatu waktu di pertengahan Juni 2009…

Sebagai pembuka, aku ceritakan sedikit mengenai LSM tempat aku kerja di Jakarta. LSM berlogo panda ini bergerak di bidang lingkungan hidup.  Kebetulan aku bekerja di divisi merchandise, salah satu unit fundraising LSM guna membiayai program konservasi di seluruh Indonesia.

Kami rutin melakukan pameran di banyak mal di Jakarta dan kota besar lain untuk menggalang donasi dan memberikan edukasi mengenai pentingnya menjaga lingkungan kepada masyarakat. Dalam setiap pameran, kami menggunakan tenaga volunteer sebagai garda depan untuk melakukan kampanye program LSM, edukator dan fundraiser penjualan merchandise.

Suatu hari, saya bersama bos melakukan tugas rutin kunjungan hari pertama pameran di Plaza Indonesia, Jakarta. Tugas kami adalaha melakukan dokumentasi pameran dan pengecekan kesiapan pameran di lapangan. Secara aku orang kampung yang katro’, aku mulai “meriang” ketika masuk ke mal ini. Mal ini termasuk mal yang paling elit di Jakarta, mungkin setara dengan Pacific Place atau Grand Indonesia. Ketika masuk, aku udah mulai merasakan hawa hedon menyeruak hehehe.. bangunan megah, super bersih, pengunjungnya stylish, tenant2nya produk2 TOP dari luar negeri semua. Aku udah ngerasa orang paling katro’, ndeso, n lecek di sana.

Masalah semakin memuncak ketika kami mencari tempat makan siang, sambil menunggu sopir yang sedang shalat jumat. kami puter2 di foodcourt-nya.. busett.. tempat makannya ngeri-ngeri semua… tempat makan yang ga common di mal-mal lain. Akhirnya kami memutuskan untuk makan di Pancious Pancake dengan pertimbangan: 1.) tempatnya rame, jadi kemungkinan besar makanannya ga mahal2 amit hehe, 2.) udah dapet beberapa info dari temen yang pernah makan di situ, kalo makannya enak banget. 3) emang aku udah lama pengen banget nyoba makan di situ, mumpung bisa di reimburse ya hajar aja hehe…

Salah satu menunya yang yummie

Salah satu menunya yang yummie

Singkat cerita aku pesen pancake coklat…. dan bosku pancake madu special.. karena ngerasa laper banget, aku pesen pancake double.  Setelah dihidangkan… waoww mantabs banget dah. Tampak luar aja udah mengiurkan. Pancake dobel dengan lumeran coklat plus satu scoop es krim coklat di atasnya. Pas dicobain juga..hmmm so yummie… nikmat bangettt. Satu sendok pancake yang diselimuti lumeran coklat serasa menggelinjang di lidahku.  Sempet kita foto2 dulu sebagai kenang-kenangan hehe.

Malapetaka tiba saat sudah menyantap hampir 3/4 porsi pesananku.. tiba2 lidah terasa eneg n perut serasa menolak PDKT yang dilakukan sendok demi sendok selanjutnya. Akhirnya aku menyerah, dan tidak menghabiskan pancake itu. Dalam hati ngerasa bersalah banget karena tidak menghabiskan makanan yang buat aku termasuk mewah itu.

Ternyata emang katro’, mungkin pelayan di sana juga mbatin nek aku katro. Gaya pake pesen 2 porsi segala, padahal belum pernah nyobain. Emang wong ndeso itu kalo belum makan nasi belum kenyang. Akhirnya satu jam kemudian, di kantor aku ngerasa laper n akhirnya makan nasi juga hahaha…

kalo ada yang tertarik ke Pancious Pancake, silahkan buka website nya . Pancious sementara ini baru ada di Permata Hijau, Plaza Indonesia, dan Pacific Place. Selamat mencoba

Lagi mau eksekusi

Lagi mau eksekusi