Marina Bay Sands

Dari Suntec City, perjalanan dilanjutkan menuju Esplanade. lagi-lagi kami dimanjakan dengan sistem di Singapura yang saling terpadu. Jadi dari Suntec City kita bisa lewat jalan akses via Suntec Convention Centre dan Marina Square, lumayan jadi ga kepanasan hehe.  Sampai di Esplanade kami justru ga bisa foto-foto dengan background “gedung durian” yang terkenal itu, karena posisi kita yang terlalu dekat. Ok lah gak apa-apa, nanti kami bisa foto dari Esplanade Bridge yang posisinya lebih strategis. Tapi sebelumnya kami puas-puasin dulu foto di depan Esplanade Theatre dengan background hotel Marina Bay Sands yang bentuknya unik itu. Kalo dari peta yang kami punya, seharusnya Merlion terlihat jelas dari Esplanade, tapi kok hari itu ga keliatan ya si singa mancurnya. Apa mungkin peta kita salah. Ok lah never mind, let’s check it later.

Puas foto-foto, kita lanjut menuju Merlion via Esplanade Drive/Esplanade Bridge. Jembatan ini nampak begitu cantik dengan hiasan bunga-bunga di setiap sisinya. Dan demi keamanan pejalan kaki, pedestrian dibuat terpisah dari jalur mobil. Nah dari jembatan ini, baru deh keliatan “gedung duren” yang cantik itu. Puas foto-foto Esplanade, kami lanjut jalan lagi ke arah Merlion, dan ternyata sungguh ternyata.. Merlion ditutup setengahnya dengan bangunan berwarna merah. Waduh kenapa tuh merlion dikandangin gitu. Lagi ada maintenance work atau memang sengaja dikandangin biar ga diklaim sama negara tetangga kali ya hehe.

Esplanade Theatre

Merlion Hotel

Setelah mendekat, kami baru ngerti ternyata Merlion dikandangin dalam rangka Singapore Biennale 2011. Sebuah gelaran seni yang dihelat oleh pemerintah Singapura sejak Maret sampe Mei 2011. Oleh Tatzu Nishi, seniman asal Jepang, landmark kebanggan warga Singapura ini diubah menjadi “Merlion Hotel”. Hotel temporer yang dibangun tepat di badan si singa. Hotel ini sebenernya kalo dari luar keliatan biasa aja. Cuma seperti box merah dengan fondasi susunan besi . Box merah ini dibentuk sedemikian rupa sehingga nutupin kepalanya si singa. Kami pun bertanya sama volunteer yang berjaga di sana, dan ternyata pengunjung bisa masuk untuk sightseeing ke dalam hotel itu secara gratis. Pengunjung yang akan masuk dibagi menjadi kloter-kloter, dan setiap kloter diberi waktu sekitar 10-15 menit di dalam.

Merlion Hotel

Bagian dalam Merlion Hotel ini didesain dengan model standar hotel bintang 4. Ada 1 queen size bed plus meja dan sofa. Ada kamar mandinya juga dengan bathtub yang view-nya ke arah Marina Bay. Yang bikin spesial tentu aja kepala si singa  yang jadi latar belakang kasur. Dan ternyata lagi, hotel itu memang benar-benar bisa digunakan untuk menginap.. waowww, manteb banget kan nginap di hotel sambil dijagain sama singa raksasa yang terkenal seantero jagad hehe. Kelar dari Merlion Hotel kami sempetin juga buat foto-foto di baby merlion yang ada di deket situ. Lumayan lah tetep bisa foto sama si singa yang bener-bener muncratin air, walo cuma sak uprit.

Merlion Hotel

baby merlion

Anderson Bridge

Perkelanaan hari itu pun kami lanjutkan untuk menuju Raffles Landing Site lewat kolong jembatan Esplanade. menariknya kolong jembatan di sini bersih dan tertata rapi. Trus ada cafe buat nongkrong sambil ngopi-ngopi. Beda banget sama kolong jembatan di Jakarta yang anda tau sendiri seperti apa penampakan dan kegunaannya hehe. Kami juga lewat Anderson Bridge yang menurut saya bentuknya vintage banget. Saya “kenal” jembatan ini gara-gara GP Formula 1 Singapore yang salah satu rutenya melawati jembatan tersebut. Jembatan ini sebenernya agak horor sih, soalnya setiap ada kendaraan lewat, pasti getaran vertikalnya kerasa, mirip kayak gempa. Di deket jembatan ini kami ga lupa nyicipin uncle ice cream khas Singapore. Mirip es potong besar yang diapit pake wafer. Harganya cukup 1 dollar saja.

Sampai di area Raffles Landing Site, kami ternyata ga bisa foto-foto karena lagi ada perbaikan. Ya udah its ok, show must go on. Setelah foto-foto dengan background Fullerton Hotel, kami lanjut jalan lagi menuju Boat Quay sesuai itinerary dari jeng Claudia. Untuk menuju ke sana lagi-lagi kita lewat jembatan yang ga kalah menarik. Namanya Cavenagh Bridge. Jembatan ini umurnya lebih tua daripada Anderson Bridge. Karena udah dimakan usia, Cavenagh Bridge saat ini hanya khusus digunakan oleh pejalan kaki. Sampai di Boat Quay, kami serasa berjalan di arena cafe dan restoran dengan view romantis di pinggir sungai. Sebenernya di sini kami udah laper banget. Kalo kata Lonely Planet, di dekat sini ada warung makan Indonesia gitu. Usut punya usut, ternyata warung makan yang kami cari belum buka. Kayaknya warung di daerah situ baru mulai hidup sore menjelang malem.

Cavenagh Bridge

Boat Quay

Yasudah, akhirnya kami jalan terus ke tujuan berikutnya.. tidak lain dan tidak bukan yaitu Chinatown, yang katanya surga oleh-oleh khas Singapura dan dijual dengan harga miring/bargainable. Tenaga kami untuk belanja semakin menipis karena kondisi perut yang semakin kempis. Setelah belanja cepat plus leyeh-leyeh sebentar di depan kuil, kami lanjut cari warung untuk late lunch. Sempet mau makan di McD, tapi harganya ga murah juga. Akhirnya kami milih makan Chinese food aja. Rasanya ga terlalu istimewa, tapi ya habis juga karena kondisi perut udah laper gila.

Chinatown

borong oleh-oleh di Chinatown

Next: sunset leisure at Marina Barrage